Kota Para Raksasa yang Hilang Ditemukan?

Terungkaplagi Monday, March 23, 2015
Pada tahun 2012, sebuah tim penjelajah dan peneliti menemukan apa yang mereka yakini sebagai sebuah kompleks piramida kuno di daerah terpencil di hutan Amazon wilayah Equador. Situs tersebut tidak diketahui masyarakat umum internasional atau bahkan sebagian besar orang equador sendiri. Bruce Fenton, penulis dan peneliti, percaya bahwa kompleks ini mungkin adalah 'Kota Para Raksasa yang Hilang', dinamakan demikian karena alat-alat besar berukuran raksasa ditemukan di sekitarnya, serta legenda lokal yang mengatakan tentang ras raksasa manusia yang pernah menghuni wilayah tersebut.


Pada situs ditemukan ada satu tipe struktur piramida yang sangat besar dengan dasar sekitar 80 meter persegi dan tinggi 80 meter, dengan dinding miring. Struktur ini terdiri dari ratusan blok batu besar, yang berat tiap bloknya sekitar 2 ton. "Bukit" besar ini memiliki daerah datar di bagian atasnya di mana banyak artefak telah ditemukan. Ini terlihat seperti hamparan dinding, jalan kuno atau plaza dengan sudut kemiringan 60 derajat, mungkin atap dari struktur yang lebih besar. "Banyak dari batu-batu itu sejajar secara sempurna, memiliki tepi tajam dan tampaknya telah diukir oleh tangan manusia," kata Mr Duverneuil, yang melakukan ekspedisi ke situs pada bulan April dan Mei, 2013.

Antara blok ada zat pengikat seperti semen atau beton, atau beberapa jenis bahan vitrifikasi. Di seluruh wilayah situ tersebar banyak artefak besar batu dan tembikar. Banyak dari benda-benda ini tampaknya adalah alat-alat batu, beberapa di antaranya sangat besar dan berat dan akan sangat sulit bagi setiap manusia ukuran normal untuk menggunakannya dalam mode praktis.




Ukuran alat-alat tersebut telah menyebabkan Fenton untuk menduga bahwa ini adalah salah satu kota legendaris raksasa yang hilang, yang dikenal dalam legenda lokal Ekuador tentang daerah Amazon. Tempat-tempat seperti ini menyebabkan ketakutan yang besar di antara penduduk asli Ekuador yang ikut dengan tim peneliti, karena mereka diyakini dilindungi baik oleh roh wali atau makhluk yang bukan dari dunia ini. Legenda lokal berkaitan dengan manusia raksasa yang tinggal di kota-kota yang telah menjadi terlupakan dalam lembaran sejarah. Bahkan tulang-tulang manusia raksasa diaporkan telah ditemukan di gua-gua di wilayah tersebut - serta di bagian lain dari Ekuador.

Situs tersebut hanya sekitar 20 mil dari kota BaƱos de Agua Santa, tapi dibutuhkan sekitar delapan jam untuk perjalanan ke sana melalui rawa dan hutan pegunungan. Situs ini berada di ketinggian sekitar 8.500 kaki di atas permukaan laut, di mana sebagian besar waktu selalu dilanda hujan. Salah satu rute ke situs tersebut sangat berbahaya karena adanya serangan potensial dari lebah pembunuh..


Tim percaya puncak "bukit" ini digunakan untuk beberapa bentuk aktivitas manusia, mungkin pengorbanan. Beberapa berpendapat bahwa itu bisa saja tempat untuk pengorbanan manusia, dengan kemiringan yang sengaja direkayasa untuk memungkinkan kepala untuk menggelinding ke bawah.

Daerah ini sering terjadi tanah longsor dan banyak struktur ditutupi oleh lumpur dan vegetasi, membuat sulit penyelidikan sulit.


Ada beberapa gundukan besar lainnya - juga tertutup lumpur dan vegetasi - dalam beberapa mil persegi, yang kemungkinan adalah struktur-struktur lain yang juga buatan manusia.

Fenton menduga wilayah sekitar situs ini dulunya adalah sebuah pemukiman, dibangun di sana untuk memanfaatkan emas yang ditemukan di sungai di kawasan itu, dan bisa jadi seukuran Machu Picchu, kota Inca di Peru selatan.

"Ini adalah daerah yang sangat tidak ramah dan masih dianggap sangat berbahaya karena lanskapnya", katanya. Tampaknya artefak-artefak telah tersebar di wilayah yang luas dari hutan yang tidak ramah dan ini membuktikan bahwa situs ini dulunya adalah sebuah pemukiman.

Pemerintah Ekuador diberitahu tentang penemuan ini dan kemudian pada tahun 2013, sebuah ekspedisi dilakukan oleh Kementerian Kebudayaan, dan termasuk Kementerian Kolisian Equador. Sayangnya, tapi mungkin tidak mengejutkan, tim pemerintah menyimpulkan bahwa situs tersebut adalah bentukan alam dan tidak dibuat manusia, sehingga menghemat dana pemerintah untuk penelitian lebih lanjut, penggalian, dan pelestarian situs.

Fenton dan rekannya membantah kesimpulan mereka bahwa situs tersebut merupakan bentukan alam, dengan menunjukkan blok batu persegi panjang, material pengikat antara batu-batu, ketepatan pekerjaan batu, dan penemuan alat-alat batu, serta sejumlah batu-batu besar dengan lubang melingkar ditengahnya.


Tidak seperti di Peru, di mana banyak banyak perhatian dan dana mengalir ke situs-situs Inca seperti Machu Picchu, reruntuhan arkeologi Ekuador hanya menarik sangat sedikit wisatawan dan dana pemerintah amat terbatas.

"Tidak ada keraguan bahwa apa yang kita miliki di sini adalah sisa-sisa tempat tinggal manusia dari zaman yang sangat kuno," tulis Fenton di situs Earth4all. "Apa yang perlu kita lakukan sekarang adalah memiliki sampel untuk uji penanggalan, dan harus diperiksa oleh ahli yang relevan. Fenton dan rekan juga ingin mendirikan sebuah museum di desa lokal terdekat di mana artefak-artefak dari situs tersebut dapat dengan aman disimpan dan ditunjukkan kepada para peneliti dan masyarakat umum. Untuk tujuan ini, mereka mencari bantuan dalam penggalangan dana untuk museum dan untuk penelitian lebih lanjut dan eksplorasi.

Artikel Terkait Fenomena ,Misteri ,Rahasia

Blogger Template by BlogTusts Sticky Widget by Kang Is Published by GBT.

No comments:

Post a Comment