Bangsa Arya Berasal dari Indonesia Khususnya Tanah Sunda?


Didalam kitab2 agama di dunia ternyata tanah yang dijanjikan Promise land (lemuria) adalah nusantara Indonesia kita tercinta (ingat Israel mau bayar mahal untuk bisa buka kedutaan di Indonesia bahkan minta tolong lewat ank buahnya USA) karena tujuannya adalah promise land Indonesia
Jadi Bangsa Indonesia bukan berasal dari mana-mana , bukan Yunnan, Indus dll tapi Justru Indonesialah Pusat Peradaban itu sendiri atau root race of Humanity akar dari race2.

Bangsa Arya Berasal dari Indonesia Khususnya Tanah Sunda

Though living lemur species are only found in Madagascar and several surrounding islands, the biogeography of extinct lemurs extends from Pakistan to Indonesia. The wide range of the animals inspired the name Lemuria,

The Atlanteans were the "Gods", or "Angels" or "Civilizing Heroes" whom we find in essentially all traditions. They are the Nagas of India and Indonesia, the Oannés of Sumero-Babylon, the Cabeiri and Corybants or, yet, the Heroes such as Hercules, Prometheus and Cadmus of the Greeks and Romans, and so on.

Dalam buku terbaru, Eden di Timur: Banua di Asia Tenggara yang tenggelam (Indonesia)(Phoenix paperback, London 1999 (1998)), Stephen Oppenheimer telah berfokus pada salah satu bagian dari benua rak: wilayah antara Indonesia( Sumatra, Jawa, Kalimantan ), Thailand, Vietnam, Cina dan Taiwan, yang sebagian besar dihuni selama Ice Age.Meneliti di Indonesia ini adalah yang paling maju pusat peradabannya, ia menyebutnya Eden, nama Bibel surga (dari Sumeria edin, "dataran aluvial"), karena Asia Barat-sumber, termasuk Alkitab tidak mencari asal-usul manusia atau setidaknya peradaban di Timur. Dalam beberapa kasus, seperti dalam Sumeria referensi, ini "Timur" jelas merupakan pra-Harappan dan Harappan budaya, tetapi bahkan lebih negara-negara timur tampaknya terlibat.

Oppenheimer adalah seorang dokter medis yang tinggal di Asia Tenggara selama beberapa dekade berkebangsaan belanda. Dia jelas-jelas dipengaruhi oleh Marxisme,e.g. di mana dia menolak agama sebagai alat untuk "mengendalikan kerja orang lain", dengan acuan eksplisit untuk Karl Marx's Das Kapital (p.483). Bukunya didasarkan pada penelitian ilmiah solid (genetik, antropologi, linguistik dan arkeologi), dan dalam hal ini sangat berbeda dari sejumlah buku Atlantis yang menarik pada "wahyu" dan "penyaluran".

Menurut Oppenheimer, Indonesia-Atlantis, sementara disebut Paparan Sunda karena sekarang adalah rak Sunda, adalah pemimpin dunia dalam Revolusi Neolitikum (mulai dari pertanian), dengan menggunakan batu untuk menggiling biji-bijian liar sejak24.000 tahun lalu lalu, lebih tua sepuluh ribu tahun lebih tua daripada di Mesir atau Palestina. Sebelum dan terutama selama banjir bertahap dataran rendah mereka, yang Sundalanders menyebar ke tanah tetangga: daratan Asia termasuk Cina, India dan Mesopotamia, dan pulau dunia dari Madagaskar ke Filipina

Bangsa Arya Berasal dari Indonesia Khususnya Tanah Sunda
Piramid Gunung Padang bukti peninggalan jaman prasejarah

Oppenheimer sejalan dengan arkeolog terhadap ahli bahasa dalam kontroversi tentang tanah air dari rumpun bahasa Austronesia (Malay, Tagalog, Maori, Malgasy dll): ia menempatkannya di atas Paparan Sunda dan daerah-daerah yang sekarang membentuk pantai-pantai Tenggara - negara-negara Asia, sedangkan kebanyakan linguis berpendapat bahwa Cina selatan adalah tanah asal. Bagian dari keprihatinan argumen kronologi: Oppenheimer mengusulkan kronologi yang lebih tinggi daripada Peter Bellwood dan out-of-cina teoretikus. Pengalaman saya dengan studi IE membuat saya mendukung kronologi yang lebih tinggi, untuk penemuan baru (misalnya bahwa "pra-IE" orang-orang seperti Pelasgians dan Etruscans, bukan untuk berbicara tentang Harappans, ternyata telah lebih awal "Aryan" pendatang baru) telah secara konsisten telah mendorong tanggal fragmentasi PIE kembali ke masa lalu.

Alasan lain untuk tidak terlalu banyak mengandalkan teori-teori dari para pakar bahasa Austronesia adalah bahwa linguistik adalah bidang yang sangat menuntut, yang terdiri dari ratusan studi bahasa-bahasa kecil yang sebagian besar tidak memiliki literatur, sehingga jumlah ahli asli jauh lebih kecil daripada di kasus IE, dan bahkan dalam kasus terakhir linguis adalah tempat di dekat sebuah konsensus mengenai pertanyaan tanah air. Linguistik bukti bukti yang sangat lembut, dan biasanya mengakui data lebih dari satu rekonstruksi sejarah, jadi saya rasa tidak ada bukti kuat terhadap tanah air Sundaland hipotesis. Sebaliknya, bukti arkeologi dan genetik mendukung penyebaran populasi berbahasa Austronesia dari Paparan Sunda tampaknya cukup.

Hal ini sangat yakin bahwa beberapa Austronesians ini harus telah mendarat di India, beberapa perjalanan mereka ke Madagaskar, beberapa untuk tinggal dan bergaul dengan penduduk asli. Oleh karena itu kehadiran Austronesia beberapa kata dalam bahasa India semua keluarga, yang paling menonjol ayi / bayi, "ibu" (seperti dalam marathi nama perempuan Tarabai, Lakshmi-bai dll), atau kata-kata untuk "bambu", "buah" , "Sayang". Lebih spektakuler, ahli bahasa seperti Isidore Dyen telah dibedakan kosa kata yang cukup umum dalam leksikon inti Austronesia dan Indo-Eropa, termasuk kata ganti, angka (misalnya malay dva, "dua") dan istilah untuk elemen. Oppenheimer tidak masuk ke pertanyaan ini, tetapi mungkin diehard invasionists menggunakan penemuannya untuk menyarankan sebuah invasi Arya ke India bukan dari barat laut, tapi dari tenggara(Indonesia

Rumpun bahasa lain yang berasal di beberapa bagian dari Paparan Sunda Indonesia adalah Austro-Asiatik, yang meliputi bahasa Mon-Khmer di Indocina (dengan titik gravitasi demografis menjadi Vietnam), tetapi juga Nikobar dan bahasa Munda Chotanagpur, pada satu waktu mungkin berbicara di seluruh Gangga baskom. Ini adalah yang membawa Mundas budidaya beras dari Asia Tenggara ke baskom Gangga, dari mana ia mencapai Lembah Indus menjelang akhir usia Harappan (ca. 2300 SM). Dalam hubungan ini, perlu dicatat bahwa Oppenheimer menegaskan bahwa "gandum budidaya dikembangkan di Lembah Indus" (p.19), barley menjadi tanaman favorit dari Arya Veda (yava). Berbeda dengan Mundas yang membawa budidaya padi dari timur India dan akhirnya dari Asia Tenggara ke India barat laut, dan tidak seperti Indo-Eropa Kurgan orang-orang yang invasi ke Eropa dapat diikuti dengan cara sisa-sisa tanaman mereka diimpor (esp. millet),yang Arya Veda hanya menggunakan produk asli. Ini tidak membuktikan tapi jelas mendukung kecurigaan bahwa bangsa Arya yang asli Lembah Indus adalah berasal dari Indonesia ( Aryan= Austronesian= Indonesia).

Labels: Budaya, Fakta, Fenomena, Legenda

Thanks for reading Bangsa Arya Berasal dari Indonesia Khususnya Tanah Sunda?. Please share...!

0 Comment for "Bangsa Arya Berasal dari Indonesia Khususnya Tanah Sunda?"

Back To Top